Karakter Bangsa

13 08 2008

Ada sebuah ungkapan ‘jumlah anak-anak hanya 25% dari total penduduk, tetapi menentukan 100% masa depan bangsa’.Itu berarti maju tidaknya sebuah bangsa sangat tergantung pada kualitas generasi mudanya. Thomas Lockana, profesor pendidikan dari Cortland University, mengungkapkan ada tanda-tanda zaman bagi kehancuran suatu bangsa yaitu:

  1. meningkatnya kekerasan di kalangan remaja,
  2. penggunaan bahasa dan kata yang memburuk,
  3. pengaruh peer group yang kuat dalam tindak kekerasan,
  4. meningkatnya perilaku yang merusak diri (narkoba,seks bebas, alkohol).
  5. semakin kaburnya pedoman moral baik dan buruk,
  6. penurunan etos kerja,
  7. semakin rendahnya rasa hormat kepada orang tua dan guru,
  8. rendahnya rasa tanggung jawab individu dan warga negara,
  9. ketidak jujuran yang membudaya,
  10. rasa saling curiga dan kebencian diantara sesama.

Dengan adanya berita yang sering terdengar tentang kenakalan, tawuran, kriminalitas remaja, kita boleh menilai apakah bangsa kita sudah memiliki ‘tanda-tanda zaman’ tersebut. Jika benar adanya, apakah bangsa kita sudah dekat dengan kehancuran? Terjadinya dekadensi moral pada generasi muda adalah cerminan dari krisis karakter dari seluruh bangsa.
Seluruh manusia dilahirkan dalam keadaan suci, berakhlak baik atau buruk sangat tergantung pada bagaimana ia dididik dan dibesarkan lingkungannya (keluarga, sekolah, masyarakat). Coba bayangkan, lingkungan tempat generasi muda kita dibesarkan sedang mengalami krisis multidimensi, krisis moral yang parah (budaya KKN yang sudah mengakar, kebohongan publik, fitnah, konflik keluarga, pertikaian multietnis, agama, golongan dsb).
Bagaimana kita akan menciptakan masa depan yang cerah kalau anak-anak dibesarkan dalam lingkungan seperti itu?????
Fancis Fukuyama mengatakan, bangsa yang bisa maju adalah yang mempunyai social capital, yaitu high trust society, cirinya adalah masyarakat yang individunya bisa dipercaya. High trust society adalah karakter bangsa yang nilai-nilai integritas, kerjasama, tenggang rasa, etos kerja tinggi, dan amanah (jujur dan tanggung jawab) menjadi corak perilaku kehidupan.
Permasalahan karakter bangsa adalah masalah penting yang harus ditangani kalau kita ingin mencegah bangsa ini dari kehancuran.
Tulisan ini merupakan ungkapan hati seorang pendidik ibu Ratna Megawangi,Ph.D dalam bukunya Semua Berakar Pada Karakter
PR besar bagi kita untuk merubah paradigma pendidikan kita agar tidak cognitif oriented, baik di rumah di sekolah maupun di masyarakat ….
AYO KITA BISA!!!!

Diambil dari Mata Pena – Sri Purwaningsih


Aksi

Information

One response

8 09 2008
Moel SU

Bagus dan sangat mendidik, mengingat saya pada teman akrab saya di dori kosambi, pak sabikin dalam mendidik 3 putrinya dengan baik seperti tersebut.
salam saya buat ibu ipuenk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: