Penyebab Prestasi Akademik Anjlok

21 07 2008

PENYAKIT rendah mutu prestasi belajar sudah lama diidap oleh pendidikan di Indonesia. Ironisnya gejala penyakit ini mulai muncul ketika gencar mengadakan perbaruan pendidikan. Berapa kali sudah berganti kurikulum dan buku pelajaran.

Hitunglah berapa kali penataran guru dilakukan. Berapa banyak sudah guru yang meningkat kualifikasinya: dari SPG ke D1,D2, D3 dan bahkan hingga S 1 dan S2.

Prestasi belajar siswa akan meningkat jika gurunya mendapatkan penataran dan atau kualifikasinya meningkat. Walau begitu yang terjadi hasil ujian nasional (UN) umumnya mengecewakan. Bahkan di sejumlah sekolah ada siswanya yang tidak lulus 100%, pada hal batas kelulusan itu hanya 4.26.

Bukankah angka sebesar itu sesungguhnya masih termasuk kategori berwarna merah?

Apa yang salah?

Sesungguhnyalah tidak sulit menemukan masalahnya. Dengan nalar yang biasa saja kita mampu untuk mengungkapkan faktor penyebab penyakit rendah prestasi belajar.

Di sekolah dan di kelas kita menemukan informasi yang dapat mengungkapkan sebab-musabab jatuhnya pendidikan Indonesia. Di sekolah dan di kelas terekam interaksi antara guru – siswa – bahan ajar dengan lingkungan sekolah dan kelas.

Dukungan terhadap pendidikan (sekolah) juga ibarat kerucut terbalik. Semua proyek dengan dana besar menumpuk di pusat. Sebagian terbesar dosen, guru dan tenaga kependidikan yang bagus menumpuk di pusat.

Hampir semua kebijakan pendidikan pun menumpuk di pusat. Apa yang sampai di sekolah tak lebih ibarat tetesan air yang jatuhnya perlahan dan tidak teratur, serta sulit diramalkan kapan menetesnya. Dengan tetesan kecil dan tidak teratur itu, mana cukup untuk menyiram benih (peserta didik yang baru masuk), apalagi untuk mengairinya (meningkatkan mutu guru dan siswa) secara teratur?

Mengapa?

Pertama, buku yang berjudul Teaching Effectiveness and Teacher Development yang diedit oleh Cheng, Mok dan Tsui (2001) mengungkapkan jawabannya. Time On Task (TOT) merupakan kekuatan dahsyat untuk mendongkrak prestasi akademik siswa (PAS). TOT adalah jumlah waktu siswa terlibat aktif dalam pembelajaran.

Makin banyak waktu yang betul-betul dipakai oleh siswa dalam proses pembelajaran maka akan meningkat pula prestasi akademiknya.

Malangnya penguapan waktu atau pemubaziran waktu dalam sistem pendidikan dan persekolahan di Indonesia diperkirakan sama dahsyatnya dengan penguapan kekayaan rakyat Indonesia. Ini terjadi dalam jumlah yang luar biasa besarnya dan berlangsung sepanjang masa.

Penguapan tujuh lapis waktu hampir selalu terjadi di kelas kita yaitu: satu, penguapan lapis pertama terjadi pada jumlah hari kalender sekolah yang ditetapkan secara resmi. Adakalanya sekolah ditutup karena libur tak resmi atau tak terduga, sehingga jumlahnya hari buka sekolah menguap.

Dua, penguapan terjadi pada jumlah hari buka sekolah. Walaupun sekolah buka, belum tentu hari itu terjadi pembelajaran , karena guru rapat, dsb.

Tiga, terjadi pada jumlah hari pembelajaran. Walaupun hari itu terjadi pembelajaran di sekolah, belum tentu pada hari itu guru sepenuhnya berada di kelas.

Empat, terjadi jumlah jam pembelajaran. Walaupun pada jam pembelajaran itu guru berada di kelas, belum tentu selama jam itu terjadi interaksi pembelajaran.

Lima, pada jumlah jam interaksi pembelajaran. Walaupun selama jam itu terjadi interaksi pembelajaran, belum tentu selama jam itu terjadi interaksi riil,yaitu yang terkait langsung dengan materi belajar.

Enam, penguapan lapis keenam terjadi lagi pada jumlah jam riil pembelajaran. Walaupun terjadi interaksi yang riil antara guru-siswa, belum tentu semua siswa aktif dalam interaksi tersebut.

Tujuh, terjadi penguapan pada jumlah jam belajar aktif siswa. Walaupun selama pembelajaran itu tampaknya siswa aktif, belum ada jaminan bahwa semua bahan itu dikuasai oleh siswa secara memadai. Padahal inilah yang menentukan basil belajar.

Penguapan waktu tujuh lapis (PWTL) luar biasa besarnya. Belum lagi jika dihitung berapa besarnya penguapan waktu di rumah,tatkala siswa menonton TV, bermain video game dan lain-lain. Maka jumlah TOT yang tersisa tidaklah seberapa.

Peluang Belajar

Dua,membuka peluang belajar. Waktu yang membuka peluang untuk belajarOpportunities To Learn (OTL) meliputi jumlah dan kualitas bahan belajar yang tersedia, pengalaman belajar dan latihan-latihan yang dikerjakan oleh siswa.

Dapat dibayangkan bagaimana rendahnya basil belajar siswa, jika guru tidak memberikan bahan belajar memadai. Siswa jarang larut dalam pengalaman belajar yang relevan, dan mereka pun jarang pula melakukan latihan-latihan.

Manajemen Kelas

Tiga,Classroom management & climate. Kemampuan guru memonitor kelas, efisien dalam menggunakan waktu, tidak boros dengan waktu transisi, kemampuan mempertahankan perhatian siswa terhadap pelajaran, mampu menangani dua atau lebih kejadian di kelas, mampu mengatasi tindakan tidak disiplin siswa yang hanya membuang TOT merupakan serangkaian kemampuan yang terkait dengan manajemen kelas. Iklim kelas yang tidak membosankan siswa, tetapi sekaligus juga mendorong siswa untuk serius, dimana kerjasama dan kerja individual mendapatkan peluang yang memadai, kompetisi positif terjadi, siswa ingin mencapai prestasi yang terbaik, merupakan sejumlah ciri-ciri iklim kelas yang positif.

Kemampuan guru untuk menciptakan pembelajaran yang aktif, kreatif dan menyenangkan tentu saja merupakan kemampuan yang penting. Namun perlu diingat jika semuanya itu tidak meningkatkat TOT jangan harap akan meningkatkan prestasi belajar siswa. Persoalan menjadi serius jika kita hanya menekankan pada senangnya dan kreatifnya tetapi tidak menghitung berapa besar penguapan TOT yang terjadi hanya karena kita ingin membikin murid aktif, kreatif dan bahagia.

Target Kurikulum

Empat, content coverage yang dalam bahasa biasa dipakai guru identik dengan target kurikulum. Yaitu banyaknya isi pelajaran yang relevan yang diselesaikan oleh guru selama pelajaran berlangsung. Atau, jumlah bahan yang diajarkan guru yang juga merupakan bahan yang termasuk dalam kurikulum.

Ada jurang yang lebar antara apa yang dicakup guru dengan apa yang dapat dikuasai dengan benar oleh siswa. Jumlah bahan yang dikuasai oleh siswa pasti jauh lebih kecil daripada apa yang dicakup oleh guru. Di sinilah persoalannya.

Lima, tumpang tindih atau content overlap antara apa yang diajarkan guru dan apa dipelajari siswa dengan apa yang diteskan atau diujikan. Kalau tumpah tindih ini tidak serasi apalagi nihil, maka terjadilah gejala “jauh panggang dari api”. Apa yang diajarkan oleh guru tidak bertumpang tindih dengan apa yang dikuasai oleh siswa. Lebih parah lagi tidak bertumpang-tindih dengan soal-soal yang diujikan atau diteskan.

Bagaimana mungkin ia akan lulus?

Singkat kata, tugas guru yang kritis dalam meningkatkan prestasi belajar siswa adalah bagaimana merancang dan mengimplementasikan teknik pembelajaran agar jumlah waktu belajar aktif siswa tinggi, dan agar peluang belajar mencukupi serta dan iklim kelas kondusif. Selanjutnya bagaimana agar keempat elemen itu dirancang dan diwujudkan, sehingga target kurikulum terselesaikan dan tumpah tindih bahan pengajaran dengan bahan evaluasi bertambah serasi.

Buku itu merumuskan dengan baik, dalam satu kalimat, ciri-ciri pembelajaran yang efektif yaitu, “pengajaran yang terstruktur, jumlah jam belajar efektif yang tinggi, peluang berlajar yang besar, dorongan untuk berhasil yang kuat, harapan atau target yang tinggi, dan keterlibatan orangtua (dan komite sekolah) secara aktif dalam program sekolah “.

Lahirnya desentralisasi pendidikan di Indonesia merupakan saat yang dinanti. Kerucut pendidikan sudah mulai bergeser lebih mendekati kotak hitam. Kini kerucut itu ada di kabupaten. Yang lebih penting lagi semoga kerucut itu walau perlahan tapi pasti harus tidak merupakan kerucut terbalik lagi.

Artinya RAPBS, gaji guru, fasilitas fisik dan nonfisik sekolah mengalir dengan deras dalam jumlah yang memadai.
Tak kurang pentingnya kebijakan dan manajemen pendidikan di kabupaten, termasuk yang tercermin antara lain dari porsi APBD haruslah dengan jumlah yang memadai untuk menyibakkan rahasia kotak hitam pendidikan di sekolah dan kelas. Jangan pernah lagi mengikuti dalil kerucut tidak terbalik. Karena guru adalah pelaku yang terpenting dalam dunia pendidikan, maka APBD harus mendukung program manajemen guru termasuk pengembangan professional guru. Melalui motto “ADIDAS” yaitu All Day Indonesia Dream About School, maka tak pelak lagi, dalam UN mendatang, jumlah sekolah yang tidak lulus 100 persen akan jauh berkurang. Semoga.
Ditulis oleh Aria Jalil, PhD – alumnus Sydney University Australia, Spesialis dalam Penelitian Pengajaran (Sumber: Harian Merdeka)

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: