Belajar dari Sejarah Hidup Rasulullah SAW

6 05 2008

Saat ini kita berada di bulan Rabiul Awwal. Di mana di bulan ini Rasulullah dihadirkan di dunia oleh Allah SWT. Dalam sejarah hidupnya, beliau terlahir sebagai anak yatim, enam tahun kemudian lengkaplah statusnya sebagai yatim piatu. Sejak itulah Nabi kita tumbuh berkembang tanpa didampingi ayah dan ibu, bahkan beliau juga tidak memiliki saudara kandung. Pernahkah kita bertanya dalam hati betapa beratnya Rasul kita berjuang untuk hidup terus tanpa orang tua., tanpa saudara. Belum lagi kondisi alam di jazirah Arab begitu ganas, dikelilingi gunung – gunung batu tak ada tumbuhan. Tumbuh di tengah – tengah masyarakat jahiliyah penyembah berhala. Tetapi semua kondisi yang melingkupi itu bisa dilalui dengan baik, bahkan beliau menjadi manusia unggul pilihan Allah SWT.

Dari gambaran singkat tersebut, mari kita belajar dari pibadi teladan kita. Pertama, bagaimana Rasul kita bisa menghadapi semua tantangan yang menghadang ? kedua, siapa yang mendidik beliau, menjaga pribadinya dan memuliakan beliau dunia akhirat ? jika kita beriman maka jawabannya Dia – lah Allah yang Maha Mendidik, Maha Guru, tidak ada guru terbaik bagi Rasul kita selain Allah Yang Maha Sempurna.

Dalam proses belajar untuk menjadi manusia unggul seperti pribadi Rasul SAW, setidaknya ada 5 komponen yang saling mendukung keberhasilan proses tersebut yaitu 5M, mursyid, murid, materi, metode, dan miliu.

Mursyid. Sebenarnya kalau kita mau belajar bagaimana Allah SWT mendidik beliau tentu kita juga bisa menjadi guru yang sukses bagi murid – muridnya. Oleh karena itu peran mursyid sangat penting. Seorang guru sebaiknya memiliki sifat – sifat Allah SWT dalam prose belajar mengajar, yang diawali dari Ar Rahman Ar Rahim dan seterusnya sampai Ash Shobuur.

Murid. Lihatlah sifat utama yang ada pada diri yang dikenal dengan sebutan Al Amin. Didiklah murid – murid kita untuk mewarisi pribadinya, tambahlah dengan sifat – sifat utama beliau yaitu STAF ( Siddiq, Tabligh, Amanah, dan Fathonah )

Materi. Apa saja yang diberikan oleh Allah SWT, yang paling utama adalah Al Quran. Maka ajarkanlah Al Quran kepada anak didik kita, sebelum ilmu – ilmu yang lain. Berusahalah untuk mendidik anak – anak berakhlak Qurani, sebagaimana Rasulullah SAW yang terkenal dengan sebutan Al Quran yang berjalan.

Metode. Belajarlah dengan cara yang telah diterima oleh Nabi SAW. Beliau menerima Al Quran secara berangsur – angsur. Demikian pula anak – anak kita, ajari mereka secara bertahap step by step, alamiah, sesuaikan dengan tingkat pemahamannya, gunakan bahasa hati yang mampu menguatkan karakter pribadinya, berpikir secara benar serta berperilaku istiqomah dalam mengamalkan ilmu pengetahuan yang diterimanya. Ingat malaikat Jibril ? dialah yang diutus oleh Allah SWT untuk mendampingi Rasulullah SAW setiap saat. Gunakan metode pendampingan atau cara yang bisa memonitor perkembangan anak – anak kita selama 24 jam. Dengan metode ini kita akan bisa melihat sejauh mana pendidikan yang kita beriakan bisa diserap dan dilakukan oleh anak – anak kita dalam perilaku sehari – hari.

Miliu. Mengapa lingkungan menjadi aspek yang penting ? karena lingkungan bisa membantu tumbuh kembang anak secara sehat dan sebaliknya. Oleh karena itu carikan lingkungan yang terbaik bagi anak – anak kita. Tempat tinggal menjadi faktor penting dalam mencapai keberhasilan pendidikan. Jangan pernah meremehkan lingkungan, karena di situlah anak – anak kita berinteraksi, bergaul, membangun tradisi, menjalin pertemanan, bertetangga, dan sebaginya.

Rasulullah SAW pernah berpesan kepada kita, jika kita akan bertempat tinggal, maka lihatlah dahulu lingkungannya. Apakah lingkungan yang akan menjadi tempat tinggal kita dan anak – anak adalah lingkungan yang baik atau buruk ? pertimbangan ini sebaiknya menjadi bagian dari keberhasilan pendidikan, karena anak – anak kita akan bersosialisasi dengan teman – temannya. Jika teman – temannya baik, berkomunikasi dengan baik, permainannya juga baik, maka insya Allah tidak sia – sia kita mendidik anak – anak dalam pendidikn yang berkarakter Tauhid yaitu satu kesatuan yang utuh dalam melihat segala hal.

Oleh karena itu wahai para orang tua lihatlah lingkungan kita. Sudahkah kondusif untuk pertumbuhan iman dan akhlak bagi anak – anak kita. Jika belum berusahalah untuk memperbaiki lingkungan lingkungan Anda, tetapi jika belum bisa, maka berhijrahlah, seperti Rasulullah SAW diajarkan oleh Allah SWT untuk berhijrah dari Mekah ke Madinah yang nantinya akan kembali untuk meraih kemenangan besar.

Saudaraku para orang tua murid, saat ini kita hidup di jaman yang carut marut, jaga diri dan keluarga dari neraka dunia maupun neraka akhirat. Mari kita bangkit dan bergerak menuju kemenangan Islam. Jangan sia – siakan waktu kita untuk melayani dunia. Berusahalah untuk menjadi pelayan Allah SWT karena Allah Penggenggam dunia ini. Sempurnakan keluarga kita, raih kesuksesan di dunia dan keselamatan di akhirat. Semoga tulisan ini bermanfaat dan menggugah kita untuk lebih serius memperhatikan pendidikan terbaik bagi anak – anak kita. Bercita – citalah yang kuat untuk bersama – sama melahirkan Generasi Qurani, Generasi Rabbani. Amiin.

Kiriman dari: Duta Grafika


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: